Puisi - Hakikat Musuh

Wednesday, June 2, 2010

1 comments Links to this post  

Credit: Ade89 from Deviant Art



Puisi - Hakikat Musuh



Al-kufru millatun wahidah
langsung bersatu memerangi tanpa sudah
aku kira sudah berkali-kali mereka melakukan onar
oh kalau dahulu orang yang berjauhan
hari ini orang yang bersebelahan
mereka tidak pernah puas.

sungguh tiada belas
konspirasi bergerak tanpa batas
sungguh untuk membuatkan dunia lemas
mereka bukan berperang dengan manusia
tetapi dengan Tuhan Yang Maha Berkuasa

Hari ini Gaza menangis
mereka hanya hendak melengkapkan misi
bergerak sambil menanti impian menjadi realiti
esok rumah kita pula yang akan diketuk
negara kita pula yang akan diroboh
sungguh,
hakikatnya perang sudah pecah
di jalan-jalan sudah kita lihat tentera mereka bertebaran
menjadi tali barut menyebar jahiliyyah

Musuh tiada belas
daripada mereka tidak wujud kasihan
hanya ada satu kata untuk menghentikan
itulah dia dengan bergerak membalas serangan
selain itu musuh tidak memahami apa bahasa
melainkan runtuhnya mereka dengan kekuatan kita

~angkasa sakti
02062010
05.02PM
Lagu Bapak
Puisi Hakikat Musuh

Puisi - Kau Yang Melarikan Diri

Saturday, May 15, 2010

1 comments Links to this post  

Credit: ReNeon from Deviant Art



Puisi - Kau Yang Melarikan Diri


Kau membenci yang memberi peringatan
sedang dia menyelamatkan kau dari neraka tuhan
kau fikir orang lain tak perlu memberikan teguran
kau kau dia dia tuhan tuhan

kau fikir waktu masih panjang
hidup nanti-nati boleh taubat
kau fikir hidupmu masih punya waktu
usia bila-bila boleh minta ampun

angkuhnya diri kau berfikir begitu
bongkak sungguh meraja di kalbu
jangan tanya aku mana kutahu
semuanya jelas terpapar pada wajahmu

kau terus berlari
pemberi peringatan kan terus mengejar
kau terus menyisih
mereka akan tetap cuba berselisih
ke hujung dunia kau bersembunyi
mereka tetap kan terus mencari

kerna mereka tidak seperti kau
kalau ada yang berpaling mereka terasa galau
kerna mereka tidak seperti kau
kalau ada yang ke neraka mereka terasa risau

mungkin kau tidak fahami
sebab itu kau melarikan diri
aku tidak peduli
nanti di neraka, baru sebenarnya kau memahami
sekurangnya, aku sudah memenuhi hak kau di kefanaan ini.


~angkasa sakti
16.20pm
150510
Lagu Aku Bukan Pilihan Hatimu
Puisi Kau Yang Melarikan Diri

Suka minta belas.

1 comments Links to this post  

Credit: SilentSpiritWolf from Deviant Art



Manusia suka meminta belas manusia. Kadangkala, lebih dari Allah. Eh, adakah kadangkala itu benar untuk aku gunakan? Atau sememangnya, biasanya manusia melebihkan manusia berbanding Allah? Aaah.. aku lepaskan itu untuk manusia yang menilai diri mereka sendiri.

Jadi manusia, kenapa kamu selalu meminta belas dari manusia lain? Bukanlah belas ini aku maksudkan hanya pada kasihan dan kasih sayang. Kadangkala, perhatian dan populariti juga merupakan satu bentuk belas.

Mungkin orang akan menempelak aku. TAK BOLEH KE???? Apa kata kau lepaskan tempelak kau itu kepada Allah? HEI ALLAH, TAK BOLEH KE AKU MINTA BELAS KAT ORANG LAIN?

Aku mengira, apakah Allah tidak cukup untuk manusia?

Ya, manusia perlukan manusia. Itu bicara sahabatku. Tetapi keperluan manusia kepada manusia pun, tidaklah pernah mengurangkan sedikit pun keperluan manusia kepada Allah. Ini selalunya, Allah ditinggal, manusia dilebihkan.

Dan tidak pernah sekali, apabila manusia dilebihkan daripada Allah, ianya membawa kebaikan.

Manusia, kamu boleh fikir-fikir apa yang aku cakapkan.